Thursday, 26 January 2017

Semangat Yang Hilang

Mencari semangat yang hilang tak semudah memejam dan mencelikkan mata. Bila mata terpejam pandangan kita hilang. Dalam sesaat pula boleh kembali mencelikkan mata dan pandangan akan terbentang semula. 

Semangat yang hilang juga tak semudah kita menarik nafas dan lepas. Apabila menarik nafas oksigen kita dapat. Apabila dilepaskan nafas maka karbon dioksida pula jadinya. Sekelip mata boleh berubah.

TETAPI mencari semangat yang hilang memerlukan satu keyakinan dan keimanan yang kuat agar tidak tersasar jalan. Memerlukan penelitian dan kesabaran dalam menghuraikan segala fakta agar rasional di kotak fikiran. Mudah-mudahan AURA POSITIF akan kekal dan kembali dalam diri.

Yea.. tak semudah berkata-kata. Ini kerana yang menanggung dugaan itu yang tahu RASA sebenarnya. Namun kembali pada paksi asal sebagai seorang hamba kepada PENCIPTA. 

Kepercayaan KEPADA TUHAN menjadi paksi tenangnya diri di saat ujian datang dan cuba menangkis semangat agar hilang. Allah... Allah... Allah... Kalimah itu besar maknanya. Aku sendiri pernah berdiri dan berada di situasi paling rumit sebagai khalifah Allah swt. Maka hati pun pernah berkecai lumat ibarat retak seribu tak mampu bercantum lagi. Hati kita ... Hati manusia bukan hati nyamuk. RASA yang terkandung di dalamnya punya seribu makna.

Yang pasti bila berpaksi pada YANG MAHA PENCIPTA maka segalanya dirasakan tenang walau di hati kemelut jiwa bebolak balik. Tidak mengapa... Ajar pada hati... Berbicaralah berkali-kali... "Allah itu ada. Pasti ada jalannya yang bakal merungkai segala." Usah dipersoalkan BILA??? 

....Kerana siapa kita??? Hanya hamba yang tidak sempurna...

#Jangan berhenti berharap
#Jangan berhenti berdoa

No comments:

Post a Comment